Dalam Assassin’s Creed Origins Kamu Bisa Menjinakkan Buaya!

Assassin's Creed Origins Buaya

Beberapa orang mungkin lebih ke arah kucing, atau bisa juga anjing, namun sang tokoh utama di Assassin’s Creed Origins, Bayek? Dia lebih ke arah predator. Elang, singa, buaya, dia menyukainya, dan dia bisa menjinakkan/memelihara untuk bertarung bersamanya (atau menolong ke arah tertentu) selama perjalanannya di peradaban Mesir.

Kamu mungkin telah melihat Bayek bekerjasama dengan Senu, seekor elang yang setia, untuk memantau lokasi musuh, dan bagi creative director Assassin’s Creed Origin, Ashraf Ismail, Bayek memiliki lebih banyak teman binatang selama permainan berlangsung.

Baca juga:  Bundle Stars mengganti nama menjadi Fanatical

Senu dapat terbang sejauh dan seluas mungkin sebelum kembali melaporkannya ke Bayek. Sangat berguna untuk memantau alur perkelahian atau mengeksplorasi lokasi baru. Dengan mata elang, akses penglihatan sangat mudah dilakukan. Dan bekerja dengan binatang lainnya pasti memiliki keuntungan tersendiri.

Assassins Creed Origins Crocodile

 

“Menjinakkan binatang sangat seru, aku memiliki momen yang menakjubkan dengan fitur ini,” Jelas Ismail. “Aku akan menceritakan sedikit: beberapa inti dari fitur yang kami tes tersebut, aku telah menjinakkan buaya, dan aku lari ke suatu tempat, dan kamu tahu, buaya berjalan sangat lambat, mereka tak dapat mengejar jejak kita. Kalau singa pasti bisa, begitupun leopard dan hyena, dan lain lain, tapi soal buaya agak sedikit lamban.

Baca juga:  'Overwatch Summer Games' Kembali Hadir 8 Agustus 2017

Tanggal Rilis Assassin’s Creed Origins: 27 Oktober 2017